Kantor Berita Ahlulbait

Sumber : ابنا
Minggu

9 Juni 2024

07.03.36
1464356

Ayatullah Ramezani:

Imam Khomeini telah Mengajarkan Kita untuk Berdiri Kokoh Menghadapi Zionis

Sekretaris Jenderal Majelis Dunia Ahl al-Bayt (A.S.) mengatakan: Imam mengajari kita gerakan Zionis dan hari ini apa yang diprediksi dan dinubuatkan Imam telah menjadi kenyataan dan saya berharap Imam dapat melihat badai Al-Aqsa yang harus kita hentikan. gerakan Palestina sebelum badai. Al-Aqsa dan kemudian memecah belah.

Menurut Kantor Berita Internasional ABNA, Sekretaris Jenderal Lembaga Internasional Ahlubait as dalam acara haul 35 tahun Imam Khomeini menyatakan: "Menurut pendapat saya, Islam murni berarti Islam yang hadir di arena sosial. Dan imam menafsirkan peristiwa-peristiwa sejarah seperti Ghadir dan Asyura atas dasar ini dan memberi mereka aspek sosial dan pembuatan model. Hari ini Asyura dan Ghadir serta segala peristiwa sejarah patut menjadi contoh bagi kita. Transformasi yang diciptakan oleh Imam memberi kita keyakinan penting bahwa Islam memiliki kekuatan untuk melakukan transformasi; Begitu pula di era postmodernitas. Artinya, tidak menutup kemungkinan di era postmodern kita dapat memiliki wacana pemerintahan yang berbasis pada nilai-nilai agama."

Ayatullah Reza Ramezani lebih lanjut mengatakan: "Imam mengajarkan kita bahwa kita mempunyai wacana pemerintahan dan dapat melaksanakan keadilan secara komprehensif dan di semua dimensi masyarakat. Keadilan ini akan diwujudkan dengan pendekatan kemanusiaan, ketuhanan, dan spiritual. Oleh karena itu ciri-ciri pemerintahan ini adalah rasionalitas, spiritualitas dan keadilan. Inilah poin yang perlu kita pelajari hari ini. Imam Khomeini berdasarkan keyakinannya sendiri, dalam gerakan ketuhanan dan kemanusiaan yang penting ini; Dan transformasi global yang tidak dipercaya oleh siapa pun ini telah memobilisasi masyarakat dan oleh karena itu, menurut pendapat saya, apa yang terjadi dengan serangkaian keadaan tersebut adalah sebuah keajaiban. Banyak yang mencari reformisme atau gerakan bertahap dalam masyarakat; Artinya, mereka dapat menciptakan transformasi bertahap melawan korupsi yang merajalela. Imam percaya bahwa reformisme atau gerakan bertahap ini tidak bertanggung jawab dan bahwa sebuah "revolusi" harus dilakukan. Revolusi berarti gerakan menjijikkan dan melawan sistem korupsi."

Merujuk pada operasi penyerangan Al-Aqsa dan janji Sadiq, Ayatullah Ramezani mengatakan: "Imam adalah salah seorang pemimpin yang menentang tren Zionisme dan menganggap Zionisme sebagai tren yang berbahaya bagi dunia manusia. Oleh karena itu, ketika beliau membahas masalah Palestina, beliau menganggap Palestina tidak hanya terbatas pada geografi tertentu, tetapi juga masalah Islam dan seluruh masyarakat manusia, dan oleh karena itu, semua penganut monoteisme dan semua orang yang percaya pada perjuangan harus bertindak atas dasar pendekatan ini. Zionis mempunyai protokol yang berbahaya; Mereka mengatakan bahwa kekerasan adalah hal yang benar dan mereka harus mengendalikan dunia. Oleh karena itu, Imam mengajarkan kita untuk melawan arus Zionisme, dan oleh karena itu, hal itu harus dilewati. Saat ini, apa yang  dinubuatkan Imam menjadi kenyataan, dan saya berharap Imam melihat badai al-Aqsa, agar kita benar-benar membagi kondisi Palestina menjadi sebelum dan sesudah badai al-Aqsa."

Ayatullah Ramezani menambahkan: "Poin kedua adalah bahwa revolusi adalah sebuah gerakan besar dan kita membayar banyak untuk itu. Di sekolah Imam, ada ajaran kesyahidan; Pada suatu waktu, almarhum Beheshti, Rajaei, Bahunar dan lainnnya, dan hari ini, syahid Ayatullah Raisi dan para abdi lainnya yang benar-benar datang ke medan pengabdian untuk menciptakan rasa percaya antara pejabat dan rakyat. Mereka menciptakan transformasi ini dan menjadi martir di bidang pelayanan, dan ini merupakan kehilangan besar. Syahid Ayatullah Raisi memiliki sifat-sifat seperti kejujuran dan keikhlasan, bahkan ia memadukan politik dengan kejujuran, etika dan keikhlasan, dan ini sangat berarti dalam bidang politik. Namun dia memberikan gerakan lain pada revolusi ini. Anda melihat penguburan jenazahnya dengan kehadiran jutaan orang di Tabriz, Teheran, Qom, Masyhad dan Birjand. Faktanya, hal itu menciptakan jenis gerakan baru dan nafas revolusioner baru di negara kita, dan Allah Yang Maha Adil dan Maha Agung telah melimpahkan banyak berkah kepada Republik Islam Iran melalui kesyahidan ini."

Dengan mengatakan bahwa kita harus menggunakan kesempatan ini, Ayatullah Ramezani menekankan: "Sebuah kesempatan emas telah diciptakan bagi kita dan untuk menggunakan kesempatan emas ini adalah dengan berpartisipasi dalam pemilu. Tahukah kita bahwa di mazhab Imam Khomeini dan posisi Pemimpin Tertinggi, partisipasi maksimal masyarakat adalah penting; Artinya, ini adalah poin yang sangat penting yang menjadi pertimbangan dalam mazhab para imam dan Rahbar, bahwa harus ada partisipasi yang maksimal dalam pemilu dan kita harus berpartisipasi dalam pemilu dalam situasi apapun. Sekarang adalah situasi yang istimewa dan kita harus menyampaikan pesan kita kepada dunia. Kaum revolusioner harus menyampaikan pesan mereka kepada dunia; bahwa kita berada di lapangan dan jika persentase partisipasi pemilu diatas 60%, saya kira itu karena berkah dari darah murni para syuhada, dan inilah wacana besar Revolusi Islam Iran, dan kita pasti Ketahuilah bahwa nikmat dan berkah istimewanya akan mencakup sistem Islam saat ini."