Kantor Berita Ahlulbait

Sumber : Parstoday
Jumat

7 Juni 2024

15.02.20
1463963

Saat Republik dan Demokrat Bersatu Lawan Mahasiswa Anti-Kejahatan di Palestina dan Vietnam

Ketika mahasiswa dan dosen berbagai universitas Amerika melanjutkan aksi demo untuk mengungkapkan solidaritasnya dengan Gaza, elit politik Partai Demokrat dan Republik negara ini berusaha menghidupkan strategi lama pemilu.

Tahun 1968, kubu konservatif di Amerika mampu memenangkan pemilihan presiden dengan menggunakan retorika terhadap mahasiswa yang melakukan protes di Universitas Columbia dan beberapa universitas lain di negara tersebut. Para pelajar ini menentang tindakan Amerika Serikat yang melakukan perang di Vietnam, yang menurut opini publik dianggap ilegal dan anti-Amerika oleh partai Demokrat dan Republik. Sekarang, lima puluh enam tahun kemudian, kita mungkin melihat proses politik serupa terjadi pada pemilu Amerika mendatang.

 

Ketika polisi dipanggil untuk menggerebek tenda-tenda pro-Palestina di kampus-kampus di seluruh Amerika, reaksi dari kelompok politik yang berkuasa mencerminkan narasi hukum dan ketertiban yang lama, dan cerita ini tidak mengejutkan bagi mereka yang mengetahui sejarah Amerika.

 

Pada tahun 1968, Nixon mencoba menggambarkan pembangkangan sipil sebagai tindakan yang mengancam sistem politik Amerika; Meski tanpa kekerasan. Merujuk pada slogan-slogan mahasiswa yang menentang tindakan Amerika yang melakukan perang di Vietnam, ia berkata: Slogan dan yel-yel bukan kekerasan baru yang membingungkan banyak orang.

 

Presiden AS saat ini Joe Biden juga menggunakan retorika serupa terhadap protes mahasiswa dan berargumentasi pada tanggal 5 Mei bahwa ada hak untuk melakukan protes, namun bukan hak untuk menciptakan kekacauan. Dia bersikeras bahwa para siswa menggunakan “metode kekerasan”.

 

Masih harus dilihat apakah Partai Republik akan berhasil dalam pemilu tersebut, namun dengan retorika anti-protes Partai Demokrat dan Partai Republik yang lebih mirip, tren yang menempatkan Nixon di Gedung Putih pada tahun 1968 dapat terulang kembali.

 

Ketika Partai Demokrat berusaha menunjukkan bahwa mereka lebih keras terhadap protes dan kekacauan publik dibandingkan dengan kelompok konservatif, para pemilih tampaknya lebih memilih opsi yang lebih konservatif yang diwakili oleh Partai Republik.

 

Mengandalkan slogan “hukum dan ketertiban”, Biden membuka jalan untuk membantu tidak hanya terpilihnya kembali Donald Trump, tetapi juga Partai Republik dalam pemilihan gubernur.

 

Donald Trump, kandidat presiden tahun 2024, juga menggunakan ruang yang diciptakan oleh Biden dan Partai Demokrat untuk mengatakan: "Saya meminta setiap rektor perguruan tinggi untuk segera menghilangkan kampanye tersebut. Kalahkan kaum radikal dan ambil kembali universitas kami untuk semua mahasiswa normal."

 

Seiring dengan semakin meningkatnya momentum dukungan terhadap Palestina dan semakin banyaknya aksi protes yang berhasil diredam, kita sedang mendekati salah satu musim panas yang paling menyengat dan panjang di mana terjadi aksi protes dan pembangkangan yang menjadi ciri khas Amerika pada tahun 1960an. (MF)