Ketika Bulgaria Mendukung Penggabungan Krimea ke Rusia

Ketika Bulgaria Mendukung Penggabungan Krimea ke Rusia

Dalam sebuah pernyataan, Presiden Bulgaria Rumen Radev mendukung penggabungan Krimea ke Rusia. Radev, yang telah terpilih sebagai Presiden Bulgaria untuk kedua kalinya, telah berjanji untuk mempertahankan hubungan dekat dengan sekutu Bulgaria di NATO, dan bahkan menyerukan hubungan yang lebih dekat dengan Rusia.

Menurut kantor berita Ahl al-Bayt (AS) - ABNA , Radev, yang telah berulang kali menyerukan pencabutan sanksi terhadap Rusia, menegaskan kembali penentangannya terhadap sanksi Rusia, dengan mengatakan bahwa Krimea sekarang milik Rusia.

Pernyataan presiden Bulgaria itu memicu reaksi keras dari Washington. Kedutaan Besar AS di Sofia mengatakan pada hari Senin (23/11/2021) bahwa Amerika Serikat sangat prihatin dengan pernyataan baru-baru ini oleh presiden Bulgaria, di mana ia menyebut Krimea sebagai "Rusia".

Kekhawatiran mendalam AS atas sikap presiden Bulgaria terhadap Rusia dan penggabungan Krimea ke Rusia sebenarnya merupakan tanda kecenderungan yang berbeda dari sekutu Eropa Timurnya dengan Washington.

Negara-negara Eropa Timur pertama kali bergabung dengan NATO dan kemudian Uni Eropa pada tahun 2000-an setelah runtuhnya Uni Soviet.

  • Baca juga: AS Beritahu Sekutunya tentang Rencana Invasi Rusia ke Ukraina

Negara-negara ini, yang dikenal sebagai negara-negara Selatan, telah melakukan upaya besar untuk lebih dekat dengan Amerika Serikat dalam dua dekade terakhir karena banyak perbedaan mereka dengan negara-negara lama Uni Eropa.

Simbol negara-negara tersebut adalah Polandia, yang selalu mendukung posisi Washington dalam isu-isu perselisihan dengan Uni Eropa, terutama Jerman dan Prancis, serta NATO.

"Beberapa negara Uni Eropa lebih cenderung pada strategi AS terhadap Rusia, tetapi negara-negara Uni Eropa lainnya berusaha lebih keras untuk mengontrol ketegangan dengan Rusia dan mengambil pendekatan jangka panjang untuk mengendalikan dan mengurangi ancaman Rusia," kata Afifeh Abedi, seorang pakar urusan internasional.

Berbagai pemerintahan AS, dari pemerintahan George W. Bush hingga pemerintahan Joe Biden, selalu mengandalkan dukungan negara-negara Eropa Timur dan, dengan dukungan mereka, bersikeras untuk memaksakan pandangan dan tuntutan mereka kepada Uni Eropa dan NATO. Namun, situasi ini tampaknya berubah.

Dalam sebuah pernyataan, Presiden Bulgaria Rumen Radev mendukung penggabungan Krimea ke Rusia. Radev, yang telah terpilih sebagai Presiden Bulgaria untuk kedua kalinya, telah berjanji untuk mempertahankan hubungan dekat dengan sekutu Bulgaria di NATO, dan bahkan menyerukan hubungan yang lebih dekat dengan Rusia.

Sikap Presiden Bulgaria baru-baru ini tentang pengakuan penggabungan Krimea ke Rusia adalah tanda ketidakpuasan salah satu negara Eropa terpenting, yang menjadi sekutu Washington, dengan pendekatan anti-Rusia Amerika Serikat.

Radev memenangkan dua pertiga suara dalam pemilihan presiden Bulgaria baru-baru ini dan akan berkuasa untuk masa jabatan lima tahun lagi. Dengan demikian, dapat dikatakan bahwa ia mendapat dukungan dari sebagian besar orang Bulgaria.

Terletak di pantai barat Laut Hitam, Bulgaria memainkan peran penting dalam strategi regional AS dan NATO di daerah laut yang penting ini.

Untuk alasan ini, Washington telah berusaha untuk memperluas hubungannya dengan Sofia dalam berbagai dimensi, terutama di bidang keamanan, militer dan persenjataan, dan untuk mendapatkan dukungan penuh Bulgaria untuk tindakan anti-Rusia Washington.

  • Baca juga: Stoltenberg: NATO Harus Punya Senjata Nuklir !

Namun, Bulgaria, salah satu negara termiskin di Eropa, memiliki sejarah panjang ikatan budaya, agama, dan sejarah dengan Rusia. Jadi, terlepas dari keanggotaan Bulgaria di NATO dan Uni Eropa, banyak orang Bulgaria memiliki rasa kedekatan budaya dan sejarah dengan Rusia.

Di sisi lain, negara ini bergantung pada Rusia untuk energi dan berada di tengah meningkatnya ketegangan antara Rusia dan Barat.

Dengan sikapnya baru-baru ini, presiden Bulgaria tampaknya entah bagaimana menunjukkan perubahan sikap Sofia mengarah ke Moskow, setidaknya dalam masalah pencaplokan Krimea ke Rusia. Sementara Amerika Serikat sangat menentang hal ini dan mendukung upaya Ukraina untuk bergabung dengan Krimea.




342/


Post your comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*