Iran:

Pesan Haji Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran Tahun 1439 H

Pesan Haji Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran Tahun 1439 H

Manasik bara’ah dari musyrikin yang berlangsung Senin, 20 Agustus 2018, pada hari Arafah di padang Arafah, dimulai dengan pembacaan pesan haji Rahbar atau Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran, Ayatullah al-Udzma Sayyid Ali Khamenei.

Menurut Kantor Berita ABNA, Manasik bara’ah dari musyrikin yang berlangsung Senin, 20 Agustus 2018, pada hari Arafah di padang Arafah, dimulai dengan pembacaan pesan haji Rahbar atau Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran, Ayatullah al-Udzma Sayyid Ali Khamenei.

Pesan lengkap dari Pemimpin Besar Revolusi Islam Iran Ayatullah Sayid Ali Khamanei untuk jamaah haji tahun 1439 H adalah sebagai berikut:

Bismillahirrahmanirrahim

Dengan menyebut nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

Alhamdulillah, segala puji bagi Allah swt, serta salam atas Rasul-Nya Al-Mustafa beserta Ahlulbaitnya yang suci dan benar dan atas sahabat-sahabatnya yang terbaik.

Allah swt berfirman, "Dan berserulah kepada manusia untuk mengerjakan haji, niscaya mereka akan datang kepadamu dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang dari segenap penjuru yang jauh, supaya mereka menyaksikan berbagai manfaat bagi mereka dan supaya mereka menyebut nama Allah pada hari yang telah ditentukan atas rezeki yang Allah telah berikan kepada mereka berupa binatang ternak. Maka makanlah sebahagian daripadanya dan (sebahagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang yang sengsara dan fakir." (Qs.  Al-Hajj: 27-28)

Nyanyian surgawi ini masih memanggil hati, mengundang umat manusia melampaui abad dan era untuk berkumpul di sekitar poros tauhid. Semua manusia ditangani oleh seruan Nabi Ibrahim as ini dan bermartabat karenanya; meskipun, di beberapa sudut mereka mungkin tidak mendengarnya; atau beberapa hati, masih berada dalam liputan kebodohan dan kelalaian, dirampas; atau meskipun beberapa orang tidak mempersiapkan hati mereka untuk memenuhi syarat untuk memasuki pesta global yang abadi ini, untuk alasan apa pun, mereka tidak diberikan kesempatan.

Sekarang Anda telah menikmati keberkahan ini dan telah melangkah ke arena keamanan penerimaan ilahi. Arafat, Masyhar, Mina, Safa, Marwa, dan Baitullah di Masjid Al-Haram atau Masjid Nabawi, setiap bagian dari lokasi dan ritual ini merupakan mata rantai spiritualitas dan peningkatan jiwa bagi seorang peziarah yang tahu nilainya kesempatan ini dan memanfaatkannya untuk memurnikan diri selama sisa hidup mereka.

Haji secara konseptual merupakan akumulasi syiar-syiar tauhid dan tidak diragukan lagi merupakan kesempatan istimewa bagi umat Islam untuk berkumpul dan mewujudkan sesuatu yang agung di tempat dan pada durasi waktu yang telah ditentukan. Yaitu persatuan yang di era sangat sensitif saat ini, sangat penting dibanding di era-era sebelumnya, mengingat derasnya gelombang serangan dan makar musuh. 

Tidak diragukan lagi, salah satu contoh terbaik untuk "menyaksikan berbagai manfaat" (Qs. Al-Hajj: 27) adalah pertemuan tahunan ini dari semua komunitas Umat Islam di sekitar Baitullah. Ini adalah kunci bagi persatuan Islam, dan simbol perwujudan umat Islam, yang berada di bawah perlindungan Baitullah. Baitullah adalah milik semua, "Masjidilharam yang telah Kami jadikan untuk semua manusia baik yang bermukim di situ maupun di padang pasir" (Qs. Al-Hajj: 25)

Haji, di tempat yang ditentukan ini, dan dalam periode waktu ini, selalu dan sepanjang tahun, memanggil kaum Muslim untuk membangun solidaritas dan persatuan melalui bahasa yang jelas dan logika yang terang.

Dan ini adalah kebalikan dari apa yang musuh-musuh Islam inginkan: menghasut umat Islam untuk saling berperang di setiap waktu dan, terutama, di masa sekarang. Lihatlah perilaku AS yang arogan dan kriminal hari ini. Kebijakan dasarnya terhadap Islam dan kaum Muslim adalah pengobaran perang. Harapan dan upaya bengisnya adalah pembunuhan di antara umat Islam. Menggiring orang-orang zalim menyerang manusia-manusia tertindas, mendukung kubu zalim, menumpas kelompok mazlum secara beringas melalui kelompok zalim, dan secara berkesinambungan mengobarkan api fitnah mengerikan ini.

Muslim harus sadar dan membatalkan kebijakan setan ini. Haji menyiapkan dasar untuk kesadaran ini, dan ini mewakili filosofi menyatakan penolakan kepada orang-orang kafir dan kekuatan arogan selama Haji. Dan ini adalah titik yang bertentangan dengan keinginan musuh Islam yang pada setiap periode khususnya di era saat ini, mendorong umat Islam membentuk formasi untuk saling berhadapan.”

Mengingat Allah swt adalah inti dari semangat haji. Dalam semua keadaan, mari kita menghidupkan kembali dan memuaskan hati kita dengan limpahan berkah ini; dan memperdalam hati kita, kepercayaan dan kepercayaan kepada-Nya, yang merupakan sumber kekuatan, kemuliaan, keadilan, dan keindahan. Kami akan mengatasi cara musuh dengan cara ini. Para jamaah haji yang terhormat, jangan lupa untuk berdoa bagi Umat Islam, orang-orang yang tertindas di Suriah, Irak, Palestina, Afghanistan, Yaman, Bahrain, Libya, Pakistan, Kashmir dan Myanmar dan bagian lain dunia, bermohon kepada Allah agar makar dan konspirasi AS dan kekuatan arogan lainnya serta para pendukungnya mendapatkan kegagalan. 

Wassalamu alaikum warahmatullahi wabarakatuh

7 Dzulhijjah 1439 H/19 Agustus 2018

Sayyid Ali Khamenei


Post your comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Mourining of Imam Hossein
haj 2018
We are All Zakzaky