Indonesia:

Ketum GP Ansor Ungkap Tiga Hal yang Mengancam Bangsa

  • News Code : 847459
  • Source : NU
Brief

Setidaknya ada tiga hal yang dapat menjadi ancaman besar bagi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) saat ini. Hal tersebut ditegaskan Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Gerakan Pemuda Ansor Yaqut Cholil Qoumas pada acara Kongkow Kebangsaan “Menjaga Indonesia” di Solo, Kamis (10/8).

Menurut Kantor Berita ABNA, Setidaknya ada tiga hal yang dapat menjadi ancaman besar bagi Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) saat ini. Hal tersebut ditegaskan Ketua Umum Pimpinan Pusat (PP) Gerakan Pemuda Ansor Yaqut Cholil Qoumas pada acara Kongkow Kebangsaan “Menjaga Indonesia” di Solo, Kamis (10/8).
Menurut Gus Yaqut biasa dipanggil, ancaman pertama yakni adanya kelompok yang ingin mengubah dasar Negara Indonesia. “Mereka yang ingin mengubah NKRI ini, merupakan ancaman yang harus benar-benar diwaspadai,” tegas dia.
Ditambahkan dia, Indonesia didirikan oleh berbagai agama, suku, golongan dan lain sebagainya. Oleh karena itu, keberagaman ini wajib dijaga untuk memperkuat persatuan bukan sebaliknya.
Sedangkan ancaman kedua, lanjutnya yaitu klaim keagamaan yang terus disuarakan oleh beberapa kelompok kecil. “Mereka menganggap yang tidak seperti mereka, adalah bukan Islam. Bahkan anehnya sampai yang tidak sesuai dengan pilihan politik mereka pun, juga dianggap bukan Islam,” kata dia.
Dan yang ke tiga adalah, diamnya kaum mayoritas (silent majority), ini menjadi ancaman terakhir yang dipaparkan Gus Yaqut. “Kita ini mayoritas tapi minoritas. Mereka yang ingin merongrong NKRI sebetulnya jumlahnya kecil, tapi karena kita yang banyak ini diam, mereka menjadi berani,” pungkasnya.
Selain Gus Yaqut, turut hadir sebagai narasumber Wakil Rais Syuriyah PWNU Jateng KH M Dian Nafi’ dan perwakilan Polda Jateng.

Post your comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

Mourining of Imam Hossein
Pesan Haji 2017 Ayatullah Al-Udzma Sayid Ali Khamenei
پیام امام خامنه ای به مسلمانان جهان به مناسبت حج 2016
We are All Zakzaky
Telegram