Berita Majma:

Sekjen Majma Jahani Ahlul Bait Surati Sekjen PBB Terkait Krisis di Bahrain

  • News Code : 817363
  • Source : ABNA
Brief


Kami menekankan bahwa setiap bentuk pengaibaian dan kurangnya tindakan yang tepat dan segera bisa menyebabkan bencana kemanusiaan dan memicu terjadinya pertumpahan darah di Bahrain. Dengan demikian, kami meminta Anda untuk mengambil tindakan segera.

Menurut Kantor Berita ABNA, menjelang keluarnya vonis hukum untuk ulama reformis Bahrain Syaikh Isa Qasim, sekretaris Jenderal Lembaga Internasional Ahlul Bait atau Majma Jahani Ahlul Bait, Ayatullah Muhammad Hasan Akhtari menulis surat yang ditujukan kepada  Sekretaris Jenderal PBB Mr. Antonio Guterres yang meminta agar krisis di Bahrain turut menjadi perhatian lembaga internasional. 

Berikut terjemahan lengkap dari surat tersebut:

Dalam menyebut nama Allah, Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang

Kepada yang terhormat

Mr Antonio Guterres

Sekretaris Jenderal PBB

Seperti yang Anda tahu, Bahrain telah jatuh ke dalam krisis sosial-politik sejak awal protes damai pada tanggal 14 Februari 2011. Krisis tersebut semakin berlarut-larut dan rumit karena rezim menggunakan pendekatan repressif dalam masalah tersebut.

Bahrain saat ini memiliki jumlah tahanan politik tertinggi di kawasan itu disaat justru Bahrain merupakan negara terkecil. Empat ribu orang telah dipenjarakan dan disiksa secara fisik dan psikologis dengan alasan telah melakukan protes terhadap status quo di negara mereka. Hal ini telah menyebabkan badan hukum internasional termasuk Human Rights Watch dan Amerika Serikat 'Departemen Luar Negeri memperingatkan terhadap situasi hak asasi manusia di Bahrain.

Sejak terjadinya krisis, rezim Bahrain mencoba mengalihkan isu tuntutan rakyatnya yang menuntut hak-hak sipil mereka sebagai isu sektarian. Penghancuran puluhan masjid dan tempat ibadah dengan alasan yang tidak berdasar, mencegah dan membatasi upacara keagamaan, menghapus simbol-simbol agama yang telah menjadi bagian dari  sejarah dan budaya rakyat Bahrain, penangkapan sejumlah ulama dan da'i, melakukan pengadilan yang direkayasa untuk kemudian memenjarakan pemimpin agama dan politik yang dihormati oleh massa, melarang 120 ulama untuk menyampaikan khutbah, dan dalam upaya terbaru mereka mencampuri hukum Islam dan mencabut kewarganegaraan Ayatollah Sheikh Isa Qasim, pemimpin agama dari Syiah Bahrain adalah beberapa langkah-langkah yang diambil oleh rezim di Bahrain terhadap identitas nasional dan keyakinan agama dari mayoritas dominan penduduknya. Mayoritas yang mestinya memiliki otoritas kuat menentukan masa depan Bahrain. 

Meskipun tuntutan reformasi turut direkomendasikan oleh lembaga internasional namun, pelanggaran hak manusia tetap terjadi di Bahrain dan bukannya melaukan dialog politik untuk menemukan solusi, rezim Bahrain malah melakukan pendekatan repressif yang membuat kondisi menjadi semakin buruk dari sebelumnya. 

Meskipun rezim  Bahrain berjanji untuk mematuhi konvensi internasional, rekomendasi dari UNHRC di Jenewa dan independen pencari fakta komite yang dipimpin oleh Dr. Basyouni namun sampai saat ini, rezim Bahrain belum juga melakukan langkah-langkah efektif sehingga belum ada perubahan positif telah terjadi di Bahrain.

Mencabut kewarganegaraan lebih dari 250 warga Bahrain atas tuduhan makar, adalah pelanggaran terhadap pasal 15 dari UDHR yang menyatakan bahwa "setiap orang memiliki hak atas kewarganegaraan," dan bahwa "tidak ada yang akan sewenang-wenang dirampas kewarganegaraannya"; menangkap dan mengadili para aktivis hak asasi manusia; mencegah kebebasan berbicara dan agama; melarang aksi damai; penahanan sewenang-wenang; dan mencegah demonstran dan korban pelanggaran hak asasi manusia meninggalkan negara itu semua menunjukkan pelanggaran sistematis HAM terus terjadi di Bahrain.

Tahukah Anda!

Rezim Bahrain telah menahan Syaikh Isa Qasim dan akan memberikan vonis pada tanggal 14 Maret 2017. Diperkirakan vonis yang akan dikeluarkan adalah ia akan dideportasi. Hal ini terjadi justri keika Bahrain diduduki secara ilegal oleh pasukan bersenjata Arab Saudi. Pasukan militer tersebut dengan kekuatan senjata telah menekan aksi damai dan meneror warga yang menuntut haknya. Ribuan aktivis HAM telah dijebloskan dipenjara dan hal tersebut masih terus terjadi sampai hari ini. 

Sayangnya, masyarakat internasional tidak menjadikan krisis Bahrain sebagai sesuatu yang patut mendapat perhatian. Tidak ada kritik yang ditujukan pada rezim Bahrain dengan semua bentuk pelanggaran kemanusiaan tersebut.

Fakta bahwa unjuk rasa damai rakyat Bahrain tidak mendapatkan perhatian yang semestinya dari masyarakat internasional sehingga rezim Bahrain cenderung mengambil tindakan yang mengabaikan aturan internasional maka dikhawatirkan, aksi unjuk rasa rakyat Bahrain selanjutnya tidak lagi berupa aksi damai.

Rezim Bahrain menyerang identitas, keyakinan, dan ritus dari mayoritas masyarakat Bahrain dan hasil tak terelakkan dari yang tidak lain adalah konflik sektarian. Tanpa ragu, konflik seperti itu tidak akan terbatas pada batas-batas nasional Bahrain namun akan menanggung konsekuensi di seluruh negara-negara di kawasan.

Mr Guterres!

Diharapkan bahwa masyarakat internasional mengambil tanggung jawabnya sesuai piagam PBB dan berbagai konvensi internasional secara serius. Artinya, bahwa dengan memiliki pemahaman yang akurat tentang krisis di Bahrain dan konsekuensinya termasuk konflik sektarian abadi di Bahrain dan di kawasan, dan untuk mencegah pelanggaran sistematis hak asasi manusia serta penganiayaan agama dan sektarian dan untuk memelihara perdamaian internasional dan keamanan, PBB harus bertindak berdasarkan tanggung jawabnya agar kesempatan untuk reformasi damai di Bahrain tidak hilang.

Mengingat trend yang sedang berlangsung dan serangan yang mungkin terhadap Sheikh Isa Qassim yang telah memiliki peran yang sangat positif dalam mencegah kekerasan dan ekstremisme di Bahrain, itu adalah sangat penting bahwa langkah-langkah yang perlu diambil untuk mencegah serangan tersebut dan untuk memastikan dalam penuntutan ia diberikan hak penuh dan bahwa kewarganegaraannya dipulihkan  kembali.

Tuan Sekretaris Jenderal!

Majma Jahani Ahlul Bait sebagai LSM yang bergerak di bidang sosial, budaya,  kemanusiaan dan masalah-masalah agama, yang memiliki lebih dari 300 juta pengikut Ahlul Bait Nabi Muhammad yang berada di bawah cakupan lembaga ini, dengan ini memperingatkan masyarakat internasional terhadap penindasan yang dilakukan oleh rezim Al Khalifa di Bahrain.

Tindakan ini akan menyebabkan peningkatan kekerasan di negara itu dan akan lebih memperpanjang bencana kemanusiaan.

Kami percaya setiap tindakan agresif terhadap pemimpin agama dari umat Islam di Bahrain, khusunya kepada Ayatullah Sheikh Isa Qassim, terutama keputusan bijaksana untuk mengasingkan atau memenjarakannya akan menyebabkan ketegangan dan pertumpahan darah di negara tersebut.

Hal demikian dipandang perlu bahwa dengan wewenang anda, segara mengambil tindakan pencegahan yang efektif sebelum 14 Maret dan menyarankan pemerintah Bahrain untuk memastikan keamanan, perdamaian dan stabilitas di kawasan itu dengan menerima demokrasi, menghormati hak-hak sipil , dan pemberian hak-hak politik untuk warga Bahrain.

Kami menekankan bahwa setiap bentuk pengaibaian dan kurangnya tindakan yang tepat dan segera bisa menyebabkan bencana kemanusiaan dan memicu terjadinya pertumpahan darah di Bahrain. Dengan demikian, kami meminta Anda untuk mengambil tindakan segera.

Hormat kami

Muhammad Hasan Akhtari

Sekretaris Jenderal Majelis Dunia AhlulBayt

Surat ini ditembuskan pula kepada:

- "Mr Jean-Claude Juncker", Presiden Komisi Eropa

- "Mr Antonio Tajani", Presiden Parlemen Eropa

- "Ms. Federica Mogherini", Perwakilan Tinggi Uni Eropa untuk Urusan Luar Negeri

- "Mr Pangeran Zeid bin Ra'ad", Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia

- "Mr Ahmed Shaheed", Ahli tentang hak asasi manusia dan advokasi untuk demokrasi

- "Mr David Key", utusan khusus PBB di bidang kebebasan berpendapat dan berekspresi

- "Mr Maina Kiai", utusan Khusus PBB di bidang hak-hak kebebasan berkumpul secara damai dan berserikat


Related Articles

Post your comments

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

پیام امام خامنه ای به مسلمانان جهان به مناسبت حج 2016
We are All Zakzaky
Telegram
ILMU

ILMU

IKHLAS

IKHLAS

SYUKUR

SYUKUR

IHSAN

IHSAN